Skip to content

Diam

7 Oktober 2010

Bismillahirrahmanirrahim…

Guys.. aku mo cerita neh.. hehew. Aku tuh tipe orang yang kalo marah, atau kesel, diem. Ku simpen dalem hati, nggak akan aku keluarin, kalau orang yang bikin kesel itu aku sayang *bukan keluarga biasanya*. Kalau keselnya udah tingkat tinggi, dan orang yang bikin kesel itu bukan sahabat, biasanya aku ngomel. Tapi jarang banget…

Aku pikir, aku diem, karena aku harus berpikir, apa bener yang salah dia? Bukan aku? Atau aku berpikir, jangan-jangan aku doang yang ngira dia ‘begini atau begitu’, jadi aku nggak mungkin marah, pada orang yang salah, maka aku diam. Nanti lama-lama, sudah capek diam, atau sudah diajak ngomong, selesai…

Gimanaaa dong?

si pencuri bintang

11 Komentar leave one →
  1. 12 Oktober 2010 8:19 AM

    ^_^

    be your self …
    *) sama y sifatnya ma ane …

    biasanya, ane lebih milih diem … hehehe …

    • blodstone permalink
      15 Oktober 2010 10:55 PM

      benarkaahhh?

      tapi diprotes neehh..😦

  2. 15 Oktober 2010 6:13 PM

    Saya rasa, lebih baik kalo Blodstone (apa saya panggil Galuh aja? :D) bicara empat mata ama si pembuat jengkel. Ingat, bicara empat mata, berdua aja, jangan di tempat umum. Dengan berdua, dia juga gak malu kalo diceramahin. Nah, coba tanya kenapa dia melakukan hal yang menjengkelkan itu. Yaaa istilahnya, saling pengertian lah…:mrgreen:

    Diam aja itu baik, tapi jarang menyelesaikan masalah. Nanti si dia itu mengira dia menang dan benar, padahal belum tentu. Tapi, kalo emang Galuh salah, akui aja.🙂

    • blodstone permalink
      15 Oktober 2010 10:58 PM

      kalo dia salah, bikin marah, pake konsep la taghdab😀

      kalo aku salah, itulah.. aku suka ga mau dibilang salah, gengsian, parah😛

  3. 15 Oktober 2010 6:24 PM

    hehe,, tapi klo kebanyakan yang ditahan ntar terakumulasi loh…

    jadinya kaya’ gunung es🙂

    • blodstone permalink
      15 Oktober 2010 11:00 PM

      nah, bisa banget…😛

      bisa meledak.. hehehe

  4. Regina permalink
    15 Oktober 2010 7:57 PM

    Hey, sama dong!😀 Saya juga kalo marah, bete, ato kesel, pasti diam. Kalo banyak ngomong, malah kata-kata yang keluar justru nancep, sinis dan pedas. Makanya lebih milih diam dan menenangkan hati sambil dengerin lagu rock kenceng-kenceng hehehe😛

    Kalo udah reda, ya udah masalah selesai😛 Jeleknya, kalu udah bener-bener marah, bisa meluap sekaligus tuh😛

    Tapi sih katanya gak baik juga mendem kayak gitu. Saran yang pernah diberitahu teman saya, katanya mendingan pelan-pelan coba untuk ngomong ke orang terdekat yang dipercaya. Jadi sekarang saya gitu, pelan-pelan nyoba untuk lebih terbuka hehe😉

  5. 15 Oktober 2010 8:16 PM

    Diem itu emas kan yah🙂

    bagus sekali tuh, daripada emosi trus berbuat yang enggak2, kan rugi tuh

    • blodstone permalink
      15 Oktober 2010 11:00 PM

      kaya deh aku, hoho, alhamdulillaaah

  6. 15 Oktober 2010 10:43 PM

    samaa kita mbak..aku kalo lagi kesel ato marah mah pasti dieemmm..

    • blodstone permalink
      15 Oktober 2010 11:01 PM

      banyak lo ternyata orang kaya kita ini😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: