Skip to content

[Film] The Way Home

21 Agustus 2012

Bismillahirrahmanirrahim…

Sebelumnya, aku ngucapin Taqabbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir batin. Smoga kita semua diizinkan bertemu Ramadhan depan ya, aamiin.  Aku mau cerita tentang film, judulnya pas banget sama suasana lebaran, hehe.

Bajak komputer adek. Ngubek-ubek film yang ada di sana. Ada salah satu film yang kayaknya menarik. Ada nenek-nenek sama anak kecilnya, kukira itu pelm yang diangkat dari satu buku jepang yang judulnya Saga No Gabai Bachan, karena itu film juga katanya keren. Aku tonton dah tuh.

Huwaaaa. Mewek abis.

Ceritanya kurang lebih begini.

Si anak harus dititipin ke neneknya. Sengak banget ni anak, apalagi neneknya bisu, nggak nganggep banget deh. Dia selalu maenan sendiri, maen gimbot. Pas batrenya abis, dia minta uang ke neneknya, tapi si nenek gak ngasih (karena ga punya uang, dia usap dadanya, belakangan ternyata itu berarti ‘maaf’) Akhirnya si anak ini ngambil tusuk konde neneknya yang lagi tidur, buat beli batre. Dia nyari sampe jauh banget gak ada warung yang jual batre kayak yang dibutuhkan. Sampe dia nyasar. Nangis di jalan. Ketemu kakek tetangga trus dibawa pulang.

Si anak ini nggak mau makan, neneknya tanya pengen makan apa. Dia bilang pengen hamburger, friedchicken. Neneknya ngeh-nya si cucunya pengen ayam. Bela-belain beli ayam. Si cucu nungguin di rumah, baju-bajunya keujanan, dia mulai peduli. Diangkatin baju-bajunya trus dijemur lagi begitu ujan berhenti. Neneknya pulang bawa ayam, dimasak khas korea, lupa namanya yang kayak sop gitu ayamnya masih ingkung-an. Si cucu nangis, gak mau, maunya yang goreng. Nasi dilempar. Tapi malemnya dia kelaperan, makan juga deh.

Abis itu banyak cerita mengharukan yang bikin trenyuh. Yang neneknya beliin mi di pasar dari hasil jualan, sampe uangnya abis. Neneknya beliin jajanan, trus pulang jalan kaki karena cuma cukup bayarin bis buat si cucu. Neneknya sakit. Di akhir, karena cucunya udah mulai sayang neneknya, ia ngajarin nenek bikin tulisan ‘aku sakit’ dan ‘aku merindukanmu’ buat kirim surat. Tapi nggak bisa-bisa. Akhirnya dia bilang, “Nek, kalau kau sakit, kirim surat kosong, nanti aku akan langsung ke sini.”

Pas pulang, si cucu ngasih 2 kartu, berisi gambar dan bertuliskan ‘aku sakit’ dan ‘aku merindukanmu’.

Dan aku nangis sampe sesegukan, sesek, dan mampet. FINE.

si pencuri bintang 

8 Komentar leave one →
  1. 27 Agustus 2012 10:53 AM

    saya pun ikutan nangis saat nonton film ini…

  2. Citra W. Hapsari permalink
    31 Agustus 2012 11:58 PM

    belum nonton….;(

  3. 1 September 2012 1:42 AM

    Belum pernah nonton film ini…😦
    Oiya, maaf lahir batin yaa🙂

  4. annisa permalink
    9 Oktober 2012 9:47 PM

    assalamualaikum
    saya juga mau nonton, bisa kasi tau dimana saya nonton film itu?? mohon bantuannya ya..

    • Galuh Lintang permalink*
      16 Oktober 2012 9:42 PM

      wa’alaikumussalam..

      ternyata adekku minta temennyaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: